Friday, August 26, 2011

A Crazy Little Thing Called Love



Aku baru aja ngeliat film A Crazy Thing Called Love. Pfew, film lama emang yah. Sebenernya udah dari dulu pingin nontonnya, cuma—ohhh, nasib yah, rentalan yang biasanya tempat minjem cd/dvd kagak ada itu film Thailand. Adanya mah yang horor-horor, dan ogah beuuttz. Dan sebenernya—lagi, udah pernah liat ini film ada di laptopnya mbak sejak pas liburan kenaikan kelas itu, cuma pas nonton cuma bisa melongo. Gak ada subtitlenya qaqaa, kalo bahasa korea mah seenggaknya bisa nyerna dikit-dikit lah, lah ini pan thailand yaaah, jadinya bingung. Dan baru sekarang bisa nonton. Liat di mana? Di laptop mbak dong:3 Keren yah. Aslinya pas itu udah ada subsnya, cuma softsub. Kan biasanya kalo nonton langsung hardsub gitchu. Terus kan dulu kagak ngerti gimana ngutiknya softsub, eh, ternyata gampang yah! Gausa nonton pake media player bawaan windows, cukup ganti ke mpc terus didrag softsubnya dan muncul, huahahaha (yang bego siapa ya ceman-_-)

Oke, mau bahas ini film bukan tentang si Mario Maurernya yang huasliw guantengs abiuwesz hanjir alay beutz iaa qaqaaa. Tapi tentang—ehem, A Crazy Thing Called Love. Iya, cinta itu emang gila, dan karena cinta kita bisa mengelakuin hal-hal kecil yang asli gila abis:D

Kalau dipikir-pikir, emang ya, pas kita lagi jatuh cinta, ada aja yang dilakuin buat menarik perhatian si target. Dan salah satunya, berubah menjadi lebih baik biar kita jadi seenggaknya agak pantaslah bersanding dengan dia, biar dia tertarik gitu. Kayak kasusnya si Nam ini, ceritanya kan dia (ehem) jelek ya, dan si Shone itu anjir ganteng banget. Nah, biar keliatannya pantes, Namkan akhirnya berusaha untuk jadi lebih baik. Jadi lebih cantik, jadi lebih pinter. Cuma di sini salut sama Nam, dia udah berusaha berubah, dan pada endingnya udah bener-bener berubah malah, dan ditambah dia berani ngungkapin kalau dia berubah karena Shone dan bilang kalo dia suka Shone beda banget sama aku hatotheha bahkan dia berusaha tegar meski ditolak :’)

Entah kenapa, film ini ngingetin aku sama masa lalu. Keinget banget dulu berusaha jadi lebih baik buat nunjukkin ke seseorang kalau aku itu bisa. Soalnya rada malu juga sih, dia itu pinter banget, sedangkan aku adalah anak yang nilai rapotnya pas-pasan dan-so-what-bodo-amat-emang-ane-pikirin. Dan, dia udah kayak kekuatanku—inspirasi tepatnya—gitu deh. Kalo lagi males atau apa, kadang keinget dia, dan kepikiran untuk nunjukkin kalo aku bisa jadi yang terbaik. Dan hasilnya? Emang sih, aku enggak bisa jadi yang terbaik, tapi seenggaknya aku jadi lebih baik dari sebelumnya:) Dan waktu tes masuk SMA dulu, mikir kalo ini perjuangan terakhir aku buat nunjukin ke dia kalau aku bisa. Dan nyatanya aku emang bisa:) Cuma, yah itu sayangnya, hehe. Dia enggak tau, kalo selama ini aku berusaha untuk berubah jadi lebih baik untuk nunjukin ke dia kalau aku bisa. Enggak sekalipun bilang ke dia kayak yang Nam bilang Shone. Karena emang pada dasarnya aku gak punya keberanian sedikitpun. Feww, kalo nginget itu jadi galau ya, haha.

Jatuh cinta emang terkadang bisa merubah kita menjadi positif. Berubah ke arah yang lebih positif gitu, berubah jadi lebih, lebih, dan lebih baik. Cuma, jatuh cinta emang masih teteup aja bikin kita galau, haha. Enggak di film atau kenyataan, pasti bakalan ada scene pas lagi galau, huehehe.

Cuma di sini rada speechless yah sama perubahan si Namnya yang dari itik buruk rupa dan langsung jadi Cinderella dalam waktu satu-dua tahun. Lah, aku kok gak berubah ya—dalam bentuk fisik maksudnya? :| :|

Dan mumpung ini lagi galau juga, pas bongkar-bongkar ini laptop mbak berasa nemu harta karun. Ada beberapa draft blog yang—kayaknya—belum sempet dipost di sini. Dan entah kenapa, isi draft itu… kok pas ya sama keadaan sekarang :D

Katakanlah perasaanmu pada orang yang kau sayangi sebelum terlambat. Kau takkan tahu apa yang akan terjadi esok.kau takkan tahu siapa yang akan meninggalkanmu dan takkan pernah kembali.

Pemenang berkata, “Jangan pernah memendam sesuatu. Karena kamu akan selalu berada dalam ketidakpastian. Jangan pernah memendam perasaan.Karena kamu akan selalu dilemma. Biarkan hati dan lisan yang berbicara. Maka semuanya akan menjadi lebih baik karena ganjalan hatimu sudah terbebas.”
Pecundang berkata,”Biarlah perasaan ini kupendam. Karena aku sudah cukup bahagia melihatnya bahagia.”

So tell someone that you love. Just what you’re thinking of. If tomorrow never comes..
Credit :
Facebook (note)
Text message
Ronan Keating

Pas baca itu rada mikir-mikir juga, itu SMS dari siapa ya. Lupa deh:| Tapi kayaknya bukan dari dia—pastinya. Seperti dari seseorang yang dulu emang suka nyemangatin aku kalo lagi down, huehehehe.___.

Dan, gimana kabarnya tentang dia? Dia. Iya, dia, si DYKTS yang sering aku ceritain itu (HAHAHA). Well, kita udah jauh sekarang. Dan kayaknya, sekarang udah bener bener bener bener dan bener masa lalu. Beneran? Enggak yakin sih. Mencoba untuk flashback ke masa lalu. Sering banget bilang kalo ini yang terakhir atau apalah. Tapi tetep aja selalu terulang lagi dan lagi. Tapi, berharaplah, semoga ini beneran yang terakhir. Karena emang………… kita udah jauh sekarang:)

Dan, cuma mau bilang ke dia. Makasih udah mau jadi inspirasiku selama beberapa waktu ini, haha:D Aku sih juga enggak tahu, entah kalau misalnya ada atau enggak ada kamu, aku bisa kayak gini apa enggak. Kalaupun misalnya aku masih bisa kayak gini, tapi tetep ajakan kayak ada yang kurang. Eh, enggak tau lagi ding yah. Kan yang sekarang dijalani adalah, aku bisa kayak gini secara enggak langsung karena—yah, kan sudah dijelaskan deh, huehehe.

정말 감사해요 오빠 히히히 :D

anjir ane frontal dan cheesy abis ye. hastaga-_-


--xoxo,



piku -- tumblr

0 komentar: