Wednesday, October 3, 2012

You Are the Apple of My Eye



Adolescence is like a heavy rain. Even though you catch a cold from it, you still look forward to experiencing it once again.


Film ini udah lama nangkring di harddisk. Mbak yang ngasihin film ini pas aku minta film-film baru di laptopnya. Lama tak anggurin soalnya katanya subsnya enggak sikron dan akhirnya aku ngopi tanpa subs… dan terlupakan begitu saja.

Hobi aku banget kalau sebelum nonton itu pas ngegugling dulu tentang ini film dan ngebaca setiap review, synopsis, ataupun spoiler yang ada, hehe :p Banyak yang bilang ini film rada kayak A Crazy Little Thing Called Love, dan pada kenyataannya emang iya. Tapi maksudnya… bukannya film bergenre macem ini emang udah biasa yah? Sama aja kayak FF teme love/hate gitu dech. Tema yang diangkat boleh sama, tapi cara penceritaannyalah yang berbeda :3

Pas awal-awal nonton itu… rasanya kurang gereget aja. Cuma mengagumi bener cowoknya yang anjir super duper ganteng pake banget dan ceweknya yang ampun qaqaa cantik banget. Tapi begitu nyampe pertengahan sampe akhir cerita baru… euh, mantab (pakai ‘b’). Apalagi jalan menuju endingnya. Duh, bikin kelelep di lautan kegalauan #duhbahasanya #ehemehem #inikode

Nonton ini juga…

bikin mikir kalau cowok sama cewek itu beda banget pemikirannya. Berbeda sama CLTCL yang diceritain dari sudut pandang cewek, ini diceritain dari sudut pandang cowok. Berhubung saya cewek, jadi kadang kurang ‘ngeh’ sama pemikiran cowoknya. Kadang juga ngerasa sebel sama tingkah ceweknya (meski I admit it, mungkin aku bakalan ngelakuin hal yang sama kayak ceweknya kalau aku jadi dia). Ada kalanya cowok ngerasa perkataan cewek itu ambigu banget. Sebenernya mau… atau enggak? Dan mau gak mau adegan itu bikin aku ngakak miris aja. Karena mau enggak mau aku akuin itu emang bener :’D

Daaaaannnnnnn…

Heuh. Ternyata kisah cinta kayak gini itu dialami hampir seluruh orang di dunia yah. Tentang cewek dan cowok yang sebenernya saling suka dan mereka deket udah bertahun-tahun, tapi mereka enggak bisa menyatu. Bego banget emang. Tapi yah mau gimana lagi kalau masing-masing pihak sama-sama ‘keras kepala’ dan emang ngerasa enjoy dengan situasi kayak gitu. Tapi balik lagilaahhh, enggak mungkin kita terus menerus terikat dengan seseorang tanpa status yang lama-lama justru bikin lelah. Kenapa kamu enggak mencari yang lain aja ketimbang di’gantung’ kayak gitu? Kalau dia emang Mr. Right, kamu mungkin bakalan bisa bersatu someday. Tapi gimana kalau bukan? Mungkin ada orang lain yang merupakan Mr. Right-mu. Hah, kamu pingin banget dia jadi your Mr. Right tapi kamu enggak mau maju-maju? Heol, rahasia Tuhan emang enggak ada yang tahu :| (duhininshttmntmnbgtnih)


Mau enggak mau harus aku akuin ini. Masa pengejaran emang yang paling enak. Karena terkadang ketika sudah berhasil, orang-orang itu akan berubah. Haha :D

Jika saja kedua orang itu mau jujur dengan perasaan mereka masing-masing. Mau mengutarakan dan mau mendengarkan satu sama lain. Bagaimana? Akankah takdir berubah?

PS:
Michelle Chen yang jadi pemeran ceweknya itu mantab banget. 83lines meeennn. Dan dia keren banget meranin anak SMA-nya. Ko Chen Tung juga mantab gantengnya. Mukanya rada Asia gitu (emang China kaleee) dan masih 91lines. Tambah mantab! XD
 

--xoxo,
 

0 komentar: