Saturday, April 12, 2014

H-2

Holla.

Lama ga ngepost yah. Jujur aja, awalnya sempet lupa kalau punya blog. Dan pas buka, kaget juga ternyata template ‘under-construction’nya belum keganti aja, haha :))

Well, H-2.

H-2 apaan?

Ya…… H-2....

Oh, Ujian Nasional.



HAH??


CEPET AMAT!!

:))

(monolog diri sendiri)

Iya, enggak kerasa emang Ujian Nasional udah lusa aja. Padahal pas pasang widget di handphone masih H-3bulanan gitu. Eh, sekarang angka di depannya pada ngelinding.
Baca-baca postingan awal juga, duh, beneran ga kerasa. Ada postingan di mana aku nyeritain tentang mbak yang persiapan Ujian Nasional. Sekarang mbak udah nulis skripsi aja. Gantian aku yang UN. Atau post aku cerita persiapan UN SMP sama PPDB SMA. Sekarang udah ketemu lagi sama UN SMA, dan PPDB baru… alias SNMPTN.


Udah mau ninggalin bangku SMA aja.



Udah mau masuk hutan rimba—hidup yang sebenarnya—aja.

Kadang kalau dipikirin, beneran, waktu berjalan cepet. Aku 17 tahun hidup, ngapain aja? Kok kayaknya enggak ada sesuatu yang berarti, haha. Dan… yah, udah mau ninggalin bangku SMA. Masuk ke dunia yang sebenarnya. Harus mulai ninggalin tingkah anak sekolahan, ganti jadi mahasiswa.

Kadang kepikiran juga nih, siap enggak sih jadi sosok yang lebih dewasa? Iya, emang kedewasaan seseorang enggak ditentukan dari umur. Tapi semakin tua umur seseorang, harusnya dia semakin banyak pengalaman dong, ngicipin asem-manisnya hidup. Berarti udah mulai 'berpikir' agar hidupnya terarah. Dari dulu aku selalu kena cap sebagai 'anak-kecil'. Bukan aku juga yang sih mau kayak gitu, soalnya—jujur aja, aku juga pengen berubah jadi dewasa. Mungkin prosesnya lama kali yah, soalnya sampe sekarang kok ya tetep jadi ababil gini, hew. Makanya aku takut, aku bisakan? Aku....siapkan?

Belum lagi...
masa akhir SMA yah. Masa yang menentukan banget, turning point of life. Rasanya semua pilihan yang diambil di masa akhir ini bener-bener harus dengan pertimbangan yang mateng deh. Soalnya menentukan masa depan kita mau gimana. Mau dibawa kemana hidup ini. Mau jadi apa kita nanti. Kok jadinya horor banget yah? Kayak mau masuk ke rumah hantu aja :)) 
Kalau aku sih... emang belum tau ntar mau jadi apa. Bahkan gatau, apa pilihanku ini udah cukup baik buat aku? Atau malah sebaliknya. Apa aku cukup baik buat pilihanku itu? :))
Aku cuma bisa ngerencanain aja, karena sesungguhnya yang tau baik-buruknya itu Allah. Ah, keinget jaman PPDB jadinya....


Ahiya,
masa akhir SMA, Ujian Nasional-SNMPTN-SBMPTN, sebenernya bukanlah akhir dari perjuangan. Mungkin lebih tepatnya, awal perjuangan? Soalnya serasa 12 tahun sekolah itu kayak ada di kamp militer. Di dalemnya, kita diajarin cara pakai senjata yang bener, baju perlindungan yang bener, cara menembak, mempertahankan diri, mengatur strategi, dan lainnya. Lalu pada akhirnya, tiba saatnya pintu kamp dibuka, kita harus keluar... dengan segala cara yang udah kita pelajari di kamp itu, kita mulai berperang. Hidup yang sebenarnya.

Oh, ok, analoginya aneh-_-

Masa akhir ini, jujur aja, ngasih kupu-kupu di perut. Gugup, tapi ingin tahu.


Tiara, bisakan? (ngaca)



Ohiya,
btw, kalau dilihat-lihat postingan di blog ini, apa lagi yang awal-awal alay banget yah:)) Jujur aja ga nyangka ternyata ada gitu yang mau baca, lol. Apalagi yg postingan di mana isinya ngegalauin dia. Iya, dia. Udah ah, gausah dibahas :)) Sekarang postingan-postingan itu masuk ke draft semua, buat konsumsi pribadi aja, haha :))

 







Terus kenapa kamu tulis di blog dulu? Yahkan namanya pas itu juga masih ababil. Eh, sekarang juga ding :)) Yee, mending lu nulis aja di diary biasa gitukan-_- Namanya juga manusia ah :)) (lagi-lagi monolog diri sendiri)




Dan aku nemu quote ini,

“We all have one life to live. Trying isn’t bad although it’s hard. I’ll do it until the end. Please watch me. I’m not going to lose.” –Lee Sungmin. 

홧팅!

0 komentar: