Saturday, August 29, 2015

Confession

It has been a long time.

Setahun berjalan begitu cepat. Seperti peluru yang melesat begitu saja.

Baru saja merasa kemampuan menulis sudah semakin berkurang dari tahun ke tahun. Mengingat gimana dulu Tiara kecil suka pake banget bikin cerita-cerita enggak jelas, yang kalo dibaca hari ini malah bikin ngakak enggak jelas plus penasaran gimana kelanjutannya kok dulu aku kepikiran sih cerita kayak gini? Atau sekedar menulis postingan di blog dengan penuh kealayan. Bisa dilihat dari jumlah post yang semakin berkurang. Padahal kalau aku baca ulang semua itu, entah kenapa berbagai cerita dan post itu terasa… polos? Gimana aku bisa nyeritain semua itu dengan blak-blakan, seolah enggak pingin melewatkan satu momenpun. Dan karena itulah, aku berusaha menulis kembali.


Jadi…

gimana setahunnya jadi anak rantau, Tir ?



Well- banyak hal yang aku laluin selama setahun ini. Setiap orang punya ceritanya masing-masing, begitu juga aku. Gimana aku ngelakuin berbagai hal untuk pertama kalinya, gimana aku harus ngambil suatu keputusan dengan tepat tanpa harus ada campur tangan dari ortu, gimana aku harus beradaptasi dengan cepat terhadap berbagai lingkungan baru, dan gimana-gimana lainnya. Semuanya yang terasa baru dan asing bagi diri ini bermunculan begitu cepat.

Pada akhirnya, aku banyak menghabiskan waktu dengan glundungan enggak jelas di kamar kost. Ya, benar sekali. Selama satu semester aku lebih banyak menghabiskan waktu enggak jelas di kamar. Entah cuma bengong ataupun sekedar re-run korea-koreaan ampe mabok. Masa sih? Beneran? Dan dengan kesungguhan, aku jawabnya, ya. Sedih banget ya emang rasanya, hehehe. Entah kenapa rasanya masih belum bisa move on aja. Masih suka ngerasa susah jadi anak rantau, suka ngerasa homesick, dan entah kenapa berbagai macam kesibukan yang pernah dilalui malah bikin ‘penyakit’nya makin kuat. Sisanya sih karena masih merasa males aja hehe.

Aku pernah  ngebicarain sesuatu sama temenku. Tentang sendiri yang belum tentu merasa sepi. Dia ngerasa aku anaknya aneh, suka banget sendirian, enggak mau get along well with others and make a lot of excuses kalo udah mau kumpul-kumpul. Dia ngerasa heran, emang aku ngapain aja sih? Padahal juga enggak ngapa-ngapain. Apa enggak ngerasa sendiri gitu? Dan aku cuma bisa bilang, yaudah biasa aja sih. I admit it, emang kadang kalo udah diem bengong doang di atas kasur ngerasa sepi dan sedih banget. Apalagi kalau sambil stalking terus dengerin lagu-lagu yang bisa membangkitkan memori. Duh #ehsalah #salahfokus #myane #myane #hajima

Tapi pada akhirnya, aku ngerasa enggak masalah dengan semua itu. Ibu aku bilang itu bener-bener bad habitku banget. Ya, terkadang aku berusaha berubah dengan melakukan berbagai kesibukan sebisaku. Mencoba berbagai hal baru untuk pertama kalinya. Dan pada akhirnya aku terjatuh lagi. Semakin dipikir, semakin bertambah umur, seiring berjalannya waktu, sampai detik ini, benar-benar merasa diri ini masih belum berubah sama sekali. Ibaratnya pergerakan, mungkin aku hanya bergerak bebeapa milimeter dari tempat awal.


Padahal umur udah enggak uhuk muda lagi.  Seharusnya sudah sedikit lebih dewasa dari kemarin. Seharusnya…


Mungkin… hanya satu hal yang aku butuhin untuk terus melangkah.



Keberanian.


Dan pada akhirnya, perjalanan sejauh ini masih belum bisa merubahku begitu jauh, belum bisa mengajariku untuk menjadi sosok yang lebih baik.

I’m so sorry. This is me, still trying to be a better person.




There are still a lot of things I don't know
But I can open that door and walk out
Will you patiently wait for me?
Pray for me that I won't fall
Believe in me
( IU - Last Fantasy )


홧팅! :)

1 komentar:

Riksa Rizki Zetta Adeli said...

kitiiil
semangat di tanah rantaunya, usahain buat nggak 'gabut', You Only Live Once. amicu :)